Pompa Air

 Artikel

Untuk mendapatkan air dari tanah dan mendistribusikannya agar bisa dikonsumsi, kita memerlukan pompa air. Klasifikasi pompa dibedakan menurut kapasitas,panjang pipa hisap,power,dan totalhead, yaitu;

Pompa Air

1. Pompa Tangan/ Pompa Hisap Tekan
Pengoperasiannya dengan cara mengayun tuas naik-turun menggunakan tenaga manusia (bukan tenaga listrik).Biasa digunakan untuk sumur dangkal

2. Pompa listrik
Dioperasikan dengan cara menekan tombol listriknya, dan kemudian pompa akan bekerja menyedot air dan mengalirkannya. Pompa listrik tersedia di pasaran dengan berbagai ukuran.,antara lain:

Sistem pompa paling sederhana adalah pompa tradisional yang dioperasikan dengan tangan. Dengan pompa sederhana ini kita dapat mengambil air langsung dari dalam tanah. Untuk hunian di kota, pompa tradisional sudah jarang digunakan. Selain kurang efektif, kemampuan pompa ini untuk menaikkan air kurang dari 7 m. Pompa tenaga listrik atau jet pump lebih disukai, sebab selain menghemat tenaga, daya sedotnya lebih tinggi. Untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga sehari-hari, jet pump memang lebih praktis. Bersumberkan tenaga yang berasal dari listrik atau motor bahan bakar, pompa ini mampu mendorong air sampai ke ketinggian 24 m.

Sistem sanitasi dengan bak penampung air yang diletakkan di tempat tinggi mutlak memerlukan jet pump. Pilih pompa yang teruji kualitasnya agar aliran air lancar dan tidak lemah. Letakkan di tempat yang aman dan tidak sulit diakses. Dengan demikian, jikaterjadi kerusakan atau ketidak beresan, Anda bisa mengeceknya dengan mudah.

Author: 

No Responses

Leave a Reply